Langsung ke konten utama

Rumah Pinggir Rel

Saya baru sadar kalau kayu penyangga rel kereta di depan rumah ini sudah diganti jadi beton. Waktu kecil saya suka sekali bermain di sini, lari-larian, melompat dari satu kayu ke kayu berikutnya. Secara saya jarang diijinkan main di luar rumah, saya jadi menggila bila sudah berada di sini.

Rumah pinggir rel ini milik pakdhe, kakak papa saya. Dari dulu rumah ini sudah damai adanya. Apalagi waktu budhe masih hidup, beliau jago masak dan bikin kue. Saya sangat saying sama budhe. Apapun masalah yang saya hadapi, selalu hilang begitu memasuki pintu rumah ini. Canda tawa pakdhe, budhe, dan dua sepupu saya, selalu bias menghapus sedih duka.

Saya pandangi rel kereta itu. Terlintas bayangan kami – saya dan sepupu-sepupu saya- yang masih kecil berlarian kegirangan main layangan. Mata saya menyapu pemandangan sekeliling. Rumah-rumah tetangga, pepohonan, dan langit yang sedang biru. Ada yang hilang. Ya, pohon jambu yang bias dipanjat sepupu saya saat jambu sudah masak itu sudah nggak ada. Yang tersisa tinggal pohon mangga dan belimbing yang saat ini belum berbuah.

Kampung Setia Budi Utara ini jadi rapi. Sangat rapi. Tetangga kanan kiri kebanyakan masih tetap yang dulu. Kami pun saling sapa, sekedar basa-basi menanyakan kabar. Keramahan lingkungan ini masih seperti dulu. Hanya saja, rumah ini agak terasa sepi tanpa candaan dari budhe yang selalu bias membuat saya tertawa lepas.

Huft… Apapun, bagaimanapun, sekarang ini saya masih berhasil melupakan penat berkat rumah ini. Rumah damai. Rumah pinggir rel.




Malang | rumah pinggir rel | 08:30

Komentar

Dewi mengatakan…
Home is not where you live, but where they understand you. :)
*bukunya udah aku kirim ;)

Postingan populer dari blog ini

Ada yang Harus Dikorbankan dalam Tiap Pilihan, Goodbye (Again) KapanLagi Youniverse

Memutuskan untuk resign di tengah semangat yang masih super membara untuk bekerja, rasanya sedih. Sangat sedih. Namun kesedihan itu setara besarnya dengan keinginan untuk bisa punya anak. Dan kegalauan yang berkecamuk di dada ini sungguh bikin sesak, meski keputusan sudah diambil.
Ya, jika ingin proses kehamilan ini atau yang selanjutnya nanti lancar, saya diwajibkan untuk bedrest. Totally bedrest. Tak ada tawar-menawar untuk hal ini. Pilihannya hanya dua: tetap bekerja dan akan terulang lagi kehilangan-kehilangan lain, atau fokus mempersiapkan diri untuk punya anak.
Bukan tanpa alasan saya masih punya keinginan untuk bisa bekerja seperti biasa. Saya adalah tulang punggung keluarga bapak dan nenek. Satu-satunya yang bisa berdiri paling tegak saat harus menopang apapun di rumah. Saya juga masih ingin bisa membantu sekolah adik sampai kelar.
Namun... Mama mertua saya bilang, materi bisa dicari dengan berbagai cara selain harus ngantor setiap hari. Akan ada nanti rezeki dari lubang-luba…

Kisah Planet Trigala dan Canava Satibis

Tersebutlah sebuah planet di mana di sana hanya ada enam jam dalam sehari, tiga hari dalam seminggu, tiga minggu dalam sebulan, dan sembilan bulan dalam setahun. Planet tersebut bernama planet Trigala.
Planet yang memiliki tiga danau, sembilan sungai, dan satu laut ini mempunyai tiga musim. Terjadi di sana, tiga bulan musim hujan, tiga bulan musim semi, dan tiga bulan sisanya adalah musim melayang.

Di kala musim hujan, makhluk-makhluk di planet Trigala ini menikmati liburan. Musim ini adalah pusing paling santai dalam hidup mereka, di mana mereka bisa menikmati segala persedian, dan berkumpul bersama keluarga.

Jika tiba musim semi, makhluk Trigala mulai bercocok tanam. Di musim semi ini terkadang ada juga hujan, namun hanya beberapa kali saja dalam sebulan. Musim semi ini digunakan untuk bekerja di kebun.

Dan, pada musim melayang, segala pekerjaan sudah terselesaikan. Hasil dari bercocok tanam sudah siap dipanen. Hasil panen dari kebun mereka adalah Canava Satibis. Di musim melayang, makh…

Yang Macet Yang Lebih Penting

Dear semua yang baca...

Ngomong-ngomong soal CFD nih, semua pasti sudah pada tau apa itu CFD. Kepanjangannya Car Free Day, artinya Hari Bebas Mobil... Hehehe.. Bukan ding, bukan terjemahannya, tapi artinya. Hari tanpa asap kendaraan bermotor, begitulah kira-kira yang dimaksud dari acara CFD.

Untuk yang pertama kalinya, kota Malang menggelar CFD. Bukan ikut-ikutan, bukan latah, tapi ini demi mencanangkan program STOP GLOBAL WARMING! Benar begitu Bapak/Ibu panitia CFD? Semoga benar. Acara yang berlangsung pada tanggal 18 Desember 2011 ini, digelar di sekitar Jalan Ijen.


Buat Anda yang orang Malang atau pernah ke Malang, pasti tau lah ya letak Jalan Ijen itu di mana. Secara setiap tahun di sana juga digelar acara Malang Kembali untuk merayakan ulang tahun kota Malang yang jatuh pada bulan April. Ya, Jalan Ijen yang lengang dan banyak ditumbuhi pepohonan di pinggir-pinggirnya itu loh!

Jadi, ada masalah apa dengan Jalan Ijen sehingga dijadikan pusat kegiatan CFD yang notabene diperuntukkan me…